RSS

Halwa Mata Dari Ukhti Jiran

12 Oct

Assalamualaikum..

Kepada Mujahid ku yang dicintai

Mujahid,

Aku mahu kamu mengerti,

Tiada yang lebih bernilai dari intan permata, selain redha dan cinta dari Rabbi,

Tiada yang lebih indah dari segala, melainkan rindu dan cinta dari al HUBB..pemilik segala cinta

Tiada yang lebih manis dari halwa, melainkan halawatul iman (kemanisan iman), pemberian Ar- Rahman.

Mujahid,

Aku hanya bunga kecilan, tiada haruman

Insan hina yang masih meraba redha yang Illah

Aku tak harapkan apa2, bukan rupa yang dicita, juga bukan harta berjuta,

Apa yang pasti, aku tetap cuba bermujahadah, utuh dan teguh pada jalan dakwah dan tarbiah,

Bukan merasa diri paling sempurna, Cuma menyambung tugasan insan terpilih Muhammad SAW

Kerana dia kekasih yang terulung selepas abi dan ummi.

Pernah dahulu bunga ini terjatuh dalam lohong gelap hitam..

Menggadai maruah dan wangian demi cinta dunia

Mengikis kelopak sendiri demi kepuasan nafsu hati

Menabur debu jijik pada jasad yang kontang rohani

Ya Allah..hanya Kau yang layak mengampuni…

Mujahid..

Aku tak pasti siapa geranganmu, dari mana asal usulmu, adakah kau yang dicipta untukku

Aku bicara dalam hati, ”Allah itu maha mengadili, tak pernah zhalim pada abdi”

Tak ku harap engkau sempurna segenap segi

Memadai andai cintamu hanya untuk ilahi,

Malammu diisi dengan rafakkan sembah sujud pada yang Rabbul ‘izzati,

Menangisi dosa diri yang tak bertepi.

Hidupmu ceria dengan teladan nabi yang ummi

Tenang dan sederhana, tanpa penuh wacana islami.

Bukan dunia yang kau idami, akhrawi yang kau agungi tanpa henti.

Pakaian mu indah bukan kerana jenama,

Bukan juga hiasan yang fana,

Laparmu setiap hari kerana membatasi nafsu manusiawi,

Solatmu tak pernah sepi dengan tadahan tangan merendahkan diri dan hati

Tunduk..sujud..rapat pada Ya Rahim..

Mujahid,

Kau syabab impian,

Kerdipanmu umpama lu’lu’ dan marjan

Yang siap siaga menghulur senjata membunuh ‘kuffar’ dalam diri,

Menggenggam tangan aku sebagai isteri,

Memanduku sebagai bidadari, bukan di dunia bahkan kau turuti di taman firdausi

Amarah bukan panduanmu, hikmah pilihanmu

Tarbiah mengajar diri, nasihat melakar potensi,

Tak pernah jemu menadah ilmu,tak pernah haru melayan kitab dan buku.

Hidup mu terisi, Insya Allah dalam redha Ilahi

Mujahid,biar siapapun kamu, aku ingin kau tahu kau syabab impian

Sungguhpun aku sihina, sibunga layu

Namun aku ingin kau tahu

Aku menanti dirimu!

Bidadarimu,

Hurul ‘ain jannah.

[Syukron katsir buat Halwa matanya Ukh. Yang namanya ukhuwah tidak mengenal batas negara, kok.]

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 12 October 2010 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s